Wednesday, February 1, 2012

Arahan baru?

Saya bukan pakar. Saya lihat. Saya dengar. Saya patuhi. Saya berfikir.

Apakah pelajaran yang mengajar manusia dengan cara yang paling baik? Pada saya pengalaman. Walaupun sekadar memerhati, atau melakukan kan tugas-tugas yang berkaitan dengan arahan jabatan. Di organisasi mana pengalaman itu tidak penting? Atau pangkat?  

Dalam organisasi pengalaman itu penting? Perkhidmatan? Sumbangan yang sebagaimana di kategorikan sebagai penyumbang? Adakah dengan kenaikan pangkat? Penghargaan jamuan makan? Sekeping sijil atau pingat? Atau memiliki beberapa orang pegawai yang setia? Situasi hari ini ternyata amat berbeza. Di pandangan saya, ‘cakap tak serupa bikin’..

Hari ini mungkin hari kita, esok-esok kita terpaksa menerima apa yang kita katakan dan menerima balasannya. Saya percaya bahawa ‘rezeki itu tuhan bagi’, tapi jika rezeki itu hanya kepada orang yang tertentu, itu bukan perkara yang baik jika kita tak nampak dan sedar. Kerja yang baik itu ada cabarannya, begitu juga sebarang usaha yang mahu melakukan perubahan.

Meningkatkan kualiti kerja atau membuat sistem kerja yang baru tak akan mengubah sikap yang lain. Yang perlu berubah adalah budaya dan mengimplikasikan teknologi dalam budaya kerja seharian. Fikirkankan apa yang saya maksudkan. Kita dah berada di tahun 2012!

Menghalang orang dari makan di sebuah gerai tepi jalan. Tetapi dalam masa yang sama ada berlambak lagi restoran di sekitar. Adakah tindakan itu merupakan satu arahan atau cara sistem berkerja yang cekap? Jika sudah mengeluarkan surat arahan berkaitan perkara tersebut, saya merasakan saya memiliki pegawai dan ketua yang bermasalah.

Perhatikan sekeliling! Waspada! kerana yang paling hampir itu adalah musuh yang tak nampak.

Wasallam.

No comments:

Post a Comment