Monday, September 22, 2014

Kedangkalan / Kobodohan Warga Kota menjadi masalah kepada DBKL!

Saya bimbang apabila kedangkalan atau sikap tidak ambil tahu pada kejadian yang melibatkan kesejahteraaan wargakota yang lain menjadi satu trend yang berterusan. 

Bayangkan apa bakal berlaku apabila tindakan menguatkuasa undang-undang menjadi satu bahan ejekan atau bahan jenaka pada orang lain yang tidak memahami sesuatu prosedur atau tindakan, 

Contoh terbaru, tersebar video pergaduhan penguatkuasa wanita dan penjaja wanita di Taman Tasik Permaisuri. Apa yang berlaku sebenarnya, penjaja tersebut engkar dan melawan arahan beredar atau menutup perniagaan jajaannya. Lokasi penjaja tersebut juga adalah tidak bersesuaian. Guna tempat letak kereta awam. Bukan semua tempat awam adalah milik orang awam. Hak awam adalah hak kemudahan yang digunapakai oleh orang awam lain. Oleh kerana tidak fahamnya penjaja tersebut pada prosedur dan anggapan orang yang melihat video itu, seolah-olah penguatkuasa pula yang zalim tidak membenarkan & mengasari penjaja tersebut menjalankan aktiviti jajaan nya. 

Perkara asas yang warga kota tidak mahu tahu adalah, tindakan menjaja di kawasan tersebut adalah salah. Ingkar pada arahan itu di anggap melanggar undang-undang. Dan apabila berlaku sedemikian, tindakan yang melibatkan sedikit kekerasan adalah dibenarkan. 

Demi kesejahteraan warga kota yang lain. Tindakan penguatkuasaan akan di jalankan dari semasa berdasarkan kemudaratan yang berlaku. Secara ilmiahnya, tindakan penguatkuasaa akan dijalan dengan cara yang paling berhemah. Kerana itu tindakan yang keras dan tegas jarang di paparkan di media masa atau di sebarkan demi kesejahteraan warga kota yang lain. 

Sebarang kemusykilan, wargakota boleh bertanya di saluran yang sah. Pihak DBKL menyediakan pelbagai saluran yang boleh dihubungi dan akan di selia dengan sewajarnya. 

No comments:

Post a Comment