Wednesday, October 1, 2014

Pinjaman Perumahan! Masa depan! Keluarga!

Boleh jadi, ramai yang anggap beli rumah akan jadi perkara terakhir yang akan dibuat selepas berkahwin, beli kereta, beli superbike, atau beli rumah kedai atau aset hartanah yang lain. Saya juga tergolong yang tak beli rumah ketika muda, sebab ingat dah ada tanah dan rumah. Buat apa saya nak bazir duit. Saya anggap membazir  beli rumah secara hutang kerana rumah tak melekat pada tanah. Tergantung di udara (Rumah Pangsa)!

Rupanya pinjaman perumahan yang kerajaan sediakan pada kakitangan kerajaan ini adalah 'pakej hutang' yang menguntungkan pihak kita. Dengan nilai kadar bunga 4% itu pun, kita tetap akan untung dengan nilai pasaran harga rumah yang naik setiap tahun. Manakala faedah 4% itu pula di kira dari jumlah baki hutang yang tertunggak. Sedang kan bank mengenakan kadar faedah pada jumlah asal pinjaman.

Selain beli rumah, boleh juga pinjam untuk beli tanah & buat rumah. Boleh pinjam untuk ubahsuai rumah juga dengan syarat rumah itu di beli mengunakan pinjaman perumahan juga.

Untuk memudahkan pengiraan kelayakan pinjaman, darab 10 nilai gaji pokok. Kalau gaji rm 1500.00, maka kelayakan adalah rm150000.00. Manakala jumlah potongan pula adalah 60℅ daripada gaji pokok. Tapi menurut pegawai yang berucap tu. Itu hanya syarat atas kertas. Dia cakap, asalkan ada duit baki dalam pay slip maka layak buat pinjaman tersebut.

Jika nama blacklist atau kena ctos atau ccris tu tak jadi masalah. Bahagian pinjaman perumahan tak akan semak tanggungan kita kalau kita tak bagitahu. Erti kata lain. Asalkan ada baki yang mencukupi untuk pinjam, maka boleh pinjam! :p

Siapa yang tak pergi tadi, anda tergolong dalam manusia-manusia yang kerugian.. Ha3!!

No comments:

Post a Comment